SIFAT UMRAH MENURUT ALQUR’AN, SUNNAH DAN ATSAR SALAF

UMRAH

بسم الله الرحمن الرحيم

Amalan umrah adalah; ihram, thowaf, sai’, halaq (cukur) dan tahallul.

Mekkah1IHRAM

1). Disukai bagi orang yang hendak berumrah untuk mandi (seperti mandi Janabat) untuk ihram, walaupun ia seorang wanita yang sedang haidl atau nifas.1

2). Kemudian ia memakai pakaian yang tidak berjahit, maka ia memakai sarung dan selendang  atau semisalnya dan sendal yaitu semua yang dipakai di atas dua kaki untuk menjaganya dari apa yang tidak menutup mata kaki.2

Tidak boleh bagi pria memakai peci, sorban dan yang semisalnya dari yang menutup kepala secara langsung. Juga tidak boleh memakai gamis (kemeja), celana panjang kecuali tidak memperoleh sarung dan khuff kecuali tidak mendapatkan sendal, dan khuff itu dipotong bagian atasnya sehingga tidak menutupi mata kaki.3

Sedangkan untuk wanita, ia tidak boleh menanggalkan sesuatupun dari pakaian yang disyariatkan hanyasaja ia tidak mengikatkan pada wajahnya cadar (penutup wajah), sapu tangan dan tidak memakai kaos tangan.4 Tetapi ia boleh menutup wajahnya dengan sesuatu misalnya dengan khimar atau jilbab yang dipakai di kepala dan melabuhkannya atas wajahnya dan tetapi tidak boleh mengikatnya, sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Taimiyah rahimahullah. 5

Hendaklah ia memakai baju ihram itu sebelum mikat, walaupun ia di rumahnya sebagaimana yang dilakukan oleh Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- dan para shahabatnya. Hal ini juga memudahkan bagi orang yang menunaikan haji atau umrah dengan pesawat terbang, yang tidak memungkinkan baginya mengenakan pakaian ihram ketika di mikat. Boleh baginya naik ke pesawat terbang dengan pakaian ihram, tetapi ia tidak berihram kecuali sebelum mikat sehingga mikat itu tidak luput baginya.6

3). Memakai wewangian dan harum-haruman di badannya dengan minyak wangi apapun yang ia sukai, yang berbau harum dan tiada warna kecuali wanita. Karena minyak wangi mereka adalah yang berwarna tetapi tidak berbau harum. Dan ini semuanya sebelum meniatkan ihram ketika di mikat, dan adapun sesudahnya adalah haram. [7]

4). Apabila telah datang kepada miqatnya wajiblah baginya berihram. Miqat itu ada lima; Dzulhulaifah, al-Juhfah, Qornul manazil, Yalamlam dan Dzatu irqin. Dzulhulaifah adalah miqatnya penduduk Madinah. al-Juhfah adalah miqatnya penduduk Syam, Mesir dan daerah sebelah barat. Qornulmanazil adalah miqatnya penduduk Najed. Yalamlam adalah miqatnya penduduk Yaman. Dzatu irqin adalah miqatnya penduduk Irak.[8] Tidak ada sholat yang khusus bagi ihram, tetapi jika seseorang mendapatkan sholat sebelum ihramnya maka ia sholat lalu melakukan ihram di penghujung sholat, karena ada teladan pada Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-  ketika Beliau ihram setelah sholat zhuhur. [9]Jika miqat seseorang dari Dzulhulaifah disukai untuk sholat di tempat tersebut bukan khusus untuk ihram tetapi kekhususan tempat dan barokahnya. [10]

5). Kemudian menghadap kiblat dalam keadaan berdiri lalu bertalbiyah untuk umrah [11]dan  mengucapkan [12] :

  لَبَّيْكَ اللَّهُـمَّ عُمْرَةً , لَبَّيْكَ اللَّهُـمَّ لَبَّيْكَ , لَبَّيْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ , إِنَّ الْحَمْدَ وَ النِّعْمَةَ لَكَ وَ الْمُلْكَ , لاَ شَرِيْكَ لَكَ

Artinya, “Aku penuhi panggilan-Mu Ya Allah ibadah umrah ini, aku penuhi panggilan-Mu Ya Allah aku penuhi panggilan-Mu, aku penuhi panggilan-Mu tiada sekutu bagi-Mu aku penuhi panggilan-Mu, sesungguhnya puji-pujian dan nikmat ini bagi-Mu dan begitu pula kekuasaan, tiada sekutu bagi-Mu”.

Dan Ibnu ‘Umar radliyallahu anhuma menambahkan, [13]

لَبَّيْكَ وَ سَعْدَيْكَ وَ الْخَيْرُ بِيَدَيْكَ وَ الرَّغْبَاءُ إِلَيْكَ وَ الْعَمَلُ

Artinya, “Aku penuhi panggilan-Mu ya Allah, dan kebahagiaanku karena panggilan-Mu, kebaikan ada pada kedua tangan-Mu, keinginan dan amalku kepada-Mu”.

Diperintahkan bagi yang bertalbiyah untuk mengeraskan suaranya di dalam talbiyah, sebagaimana telah datang dalilnya di dalam sabda Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, “Jibril –alaihis salam- telah datang kepadaku lalu memerintahkanku untuk menyuruh para shahabatku dan orang-orang yang bersamaku untuk mengeraskan suara dengan talbiyah”. [14]

Kaum wanita di dalam bertalbiyah sama seperti kaum pria karena keumuman hadits, mereka mengeraskan suara selama tidak dikhawatirkan fitnah, karena ‘Aisyah radliyalllahu anha mengeraskan suaranya sehingga didengar oleh para pria. Berkata Abu ‘Athiyah, Aku pernah mendengar ‘Aisyah berkata, “Sesungguhnya aku benar-benar mengetahui bagaimana talbiyahnya Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-, kemudian aku mendengarnya bertalbiyah sesudah itu, “Labbaiyka allahumma labbaika”. [15] Berkata Qosim bin Muhammad, “Mu’awiyah pernah keluar menemui beberapa orang pada suatu malam, lalu ia mendengar suara talbiyah. Ia bertanya, “(suara talbiyah) siapakah itu?”. Dijawab, “(suara talbiyahnya) Aisyah Ummu al-Mukminin yang sedang ber’umrah dari Tan’im”. Lalu diceritakan yang demikian itu kepada ‘Aisyah, ia berkata, “Andaikata ia bertanya kepadaku, niscaya akau akan mengkhabarkan kepadanya”. [16]

Hendaklah melazimkan talbiyah, karena talbiyah itu merupakan sebahagian syi’ar haji, [17] khususnya setiap kali menaiki tempat tinggi dan menuruni lembah.

Boleh mencampur talbiyah dengan talbiyah dan tahlil (ucapan Laa ilaaha illallah), karena perkataan Ibnu ‘Abbas radliyalllahu anhuma, “Aku keluar bersama Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-, maka Beliau tidak meninggalkan talbiyah sehingga melempar jumrah aqobah kecuali mencampurnya dengan talbiyah atau tahlil. [18]

Batas mengucapkan talbiyah adalah apabila telah mencapai tanah suci Mekkah dan melihat rumah-rumah penduduk Mekkah, untuk mengerjakan kesibukan yang lainnya.[19]

6). Barangsiapa yang memiliki kemudahan untuk mandi sebelum masuk (ke dalam Masjid) maka hendaklah ia mandi dan hendaklah ia memasukinya pada waktu siang hari lantaran menteladani Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-. [20]

7). Hendaklah ia masuk dari dataran tinggi yang sekarang ini terdapat pintu ma’lat (pintu tempat tinggi), karena Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-  memasukinya dari bukit yang tinggi yaitu bukit Kada’ yang menonjol atas pekuburan (penduduk Mekkah),[21] dan memasuki Masjid (al-Haram) dari pintu Bani Syaibah (Babussalam), karena pintu itu adalah jalan yang terdekat ke Hajar Aswad. Tetapi ia juga boleh memasukinya dari arah jalan mana ia sukai karena sabda Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-, “Semua fijaj (gang atau jalan antara dua bukit) di Mekkah adalah jalan dan tempat menyembelih”. Dan juga di dalam hadits yang lain, “Mekkah itu semuanya adalah jalan, masuk dari arah sana dan keluar juga dari arah sana”. [22]

8). Apabila masuk ke dalam Masjid jangan lupa melangkahkan kaki kanan terlebih dahulu,[23] lalu membaca doa, [24]

اَللَّهُـمَّ صَلِّ عَلَى مَحَمَّدٍ وَ سَلِّمْ , اللَّهُـمَّ افْتَحْ لِى أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ

atau:

أَعُوْذُ بِاللَّهِ الْعَظِيْمِ وَ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَ سُلْطَانِهِ الْقَدِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Artinya, “Ya Allah, sampaikanlah Sholawat dan salam kepada (Nabi) Muhammad, Ya Allah bukakanlah untukku pintu-pintu rahmat-Mu”.

Atau: “Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Agung, kepada wajah-Nya yang mulis dan kepada kekuasaan-Nya yang terdahulu dari syaitan yang terkutuk”.

9). Apabila telah melihat Ka’bah maka angkatlah kedua tangan -jika mau- karena telah tsabit (tetap) dari Ibnu ‘Abbas radliyallhu anhuma. [25]

10). Tidak ada ketetapan doa yang khusus di sana dari Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, Lalu ia berdoa dengan apa yang mudah baginya. Jika ia hendak berdoa dengan doanya ‘Umar bin al-Khaththab radliyalllahu anhu maka hal tersebut adalah baik, karena telah tsabit (tetap) doa tersebut darinya.[26] Doa tersebut adalah,

اَللَّهُـمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَ مِنْكَ السَّلاَمُ فَحَيِّنَا رَبَّنَا بِالسَّلاَمِ

Artinya, “Ya Allah Engkau Maha Sejahtera, dari-Mu kesejahteraan dan hidupkanlah kami dengan kesejahteraan, wahai Rabb kami”.

THOWAF

1). Kemudian ia bersegera menuju Hajar Aswad, menghadapnya lalu bertakbir (mengucapkan Allahu Akbar),[27] dan sebelumnya mengucapkan tasmiyah (mengucapkan “Bismillah”), hal ini telah shahih dari Ibnu ‘Umar secara mauquf. [28]

2). Kemudian mengusapnya dengan tangannya, menciumnya dengan mulutnya dan sujud di atasnya. Karena telah melakukan perbuatan ini Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-, ‘Umar dan Ibnu ‘Abbas radliyallahu anhum. [29]

3). Jika tidak memungkinkan menciumnya hendaklah mengusapnya dengan tangannya lalu mencium tangannya. Dan jika tidak memungkinkan mengusapnya ia memberi isyarat kepadanya dengan tangannya. Hendaklah ia melakukan perbuatan tersebut di setiap putaran (thowaf). [30]

4). Tidak boleh berdesak-desakkan lantaran sabda Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, “Wahai ‘Umar sesungguhnya engkau adalah pria yang kuat maka janganlah engkau menyakiti yang lemah. Jika engkau ingin mengusap Hajar Aswad, lalu apabila kosong maka usaplah, tetapi jika tidak maka menghadaplah engkau kepadanya dan bertakbirlah”. [31]

5). Mengusap Hajar Aswad itu memiliki keutamaan yang besar, [32] karena sabda Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, “Benar-benar Allah akan membangkitkan Hajar (Aswad) pada hari kiamat dengan memiliki dua mata yang ia melihat dengannya, lisan yang ia dapat berucap dengannya dan bersaksi atas orang yang mengusapnya dengan hak (benar)”. [33] Katanya lagi, “Menyentuh Hajar Aswad dan Rukun Yamani itu menurunkan dosa”. Katanya lagi, “Hajar Aswad adalah dari Surga, dahulu ia lebih putih dari salju, sehingga dosa-dosa ahli syirik itu menghitamkannya”.

6). Kemudian memulai thowaf disekitar Ka’bah yang dijadikan di sebelah kirinya. Ia berthowaf dari arah belakang Hajar (Aswad) sebanyak tujuh putaran. Sedangkan dari Hajar Aswad kembali kepada Hajar Aswad dihitung satu kali putaran. Ia beridlthiba’[34] padanya seluruhnya. Ia berjalan cepat pada tiga putaran yang pertama dari Hajar Aswad kembali kepada Hajar Aswad, dan berjalan biasa pada sisanya seluruhnya (empat kali putaran). [35]

7). Mengusap Rukun Yamani dengan tangannya di setiap putaran dan tidak menciumnya, lalu jika tidak memungkinkan mengusapnya tidak disyariatkan untuk memberi isyarat kepadanya dengan tangannya.[36]

8).  Lalu membaca di antara keduanya (di antara Hajar Aswad dan Rukun Yamani), [37]

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِى اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ

Artinya, “Wahai Rabb kami anugrahkanlah kepada kami kebaikan di dunia, kebaikan di akhirat dan jagalah diri kami dari adzab Neraka”.

9). Tidak mengusap dua rukun Syam lantaran mengikuti Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-. [38]

10). Hendaklah ia beriltizam di antara rukun dan pintu lalu meletakkan dada, wajah dan kedua hastanya di atasnya. [39]

11). Tidak boleh melakukan thowaf dalam keadaan telanjang dan haidl, karena sabda Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, “Tidak boleh thowaf di Bait (Ka’bah) orang-orang yang telanjang”. Dan sabdanya kepada ‘Aisyah ketika datang untuk berumrah di dalam haji wada’, “Kerjakan olehmu seperti yang dilakukan oleh orang yang berhaji hanyasaja janganlah engkau thowaf di Bait (yaitu Ka’bah) (dan janganlah engkau sholat) sehingga engkau bersih”. [40]

12). Ketika selesai pada putaran ketujuh, ia menutup pundaknya yang sebelah kanan, dan pergi menuju maqom Ibrahim dan membaca, [41]

وَ اتَّخِذُوا مِن مَّقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلَّى

Artinya, “Dan jadikanlah maqom Ibrahim itu sebagai musholla (tempat sholat)”.[QS. al-Baqarah/ 2: 125]

13). Lalu menjadikan maqom tersebut ada di antara dirinya dan di antara Ka’bah, dan sholat di sisinya sebanyak dua rakaat. [42] Membaca pada keduanya, pada rakaat pertama membaca surat [قل يا أيها الكافرون]  dan rakaat kedua membaca[قل هو الله أحد] .

14). Sepatutnya ia tidak lewat di hadapan orang yang sedang sholat di sana, dan juga tidak membiarkan seorangpun yang lewat di hadapannya dalam keadaan sedang sholat. Karena keumuman hadits-hadits larangan dari yang demikian itu. Tidak tsabit (tetap) adanya pengecualian di Masjid Haram, bahkan Mekkah seluruhnya.[43]

15). Lalu apabila telah selesai sholat ia menuju Zamzam dan minum darinya serta menuangkannya di atas kepalanya. [44]

16). Kemudian ia kembali ke Hajar Aswad, bertakbir dan mengusapnya sebagaimana rincian yang telah berlalu.[45]

SA’I

1). Kemudian ia kembali untuk bersa’i di antara shofa dan Marwah. [46] Lalu apabila ia telah dekat dari Shofa ia membaca firman Allah ta’aala,

إِنَّ الصَّفَا وَ اْلمـــَرْوَةَ مِن شَعَـائِرِ اللهِ فَمَنْ حَجَّ اْلبَيْتَ أَوِ اعْتَمَرَ فَلاَ جُنَاحَ عَلَيْهِ أَن يَطَّوَّفَ بِهِمَا وَ مَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

Dan mengatakan,

نَبْدَأُ بِمَا بَدَأَ اللَّهُ بِهِ

Artinya, “Sesungguhnya Shofa dan Marwah termasuk dari syi’ar-syi’ar (agama) Allah, maka barangsiapa menunaikan haji atau umrah ke Baitullah maka tiada dosa baginya untuk mengerjakan sai di antara keduanya. Dan barangsiapa yang mengerjakan suatu kebaikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui”. [QS’ al-Baqarah/2: 158].

Dan mengatakan, “kami memulai dengan apa yang Allah mulai dengannya”.

2). Kemudian mulai dengan Shofa dan naik ke atasnya sehingga melihat Ka’bah. [47]

3). Lalu menghadap Kiblat, mentauhidkan Allah dan bertakbir, lalu mengucapkan[48]:

اَللَّهُ أَكْبَرُ  اللَّهُ أَكْبَرُ  اللَّهُ أَكْبَرُ , لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ , لَهُ الْمُلْكُ وَ لَهُ الْحَمْدُ  يُحْيِ وَ يُمِيْتُ  وَ هُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ , لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ , أَنْجَزَ وَعْدَهُ وَ نَصَرَ عَبْدَهُ وَ هَزَمَ اْلأَحْزَابَ وَحْدَهُ

Artinya, “Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, tiada ilah selain Allah saja tiada sekutu bagi-Nya, bagi-Nya kekuasaan dan bagi-Nya puji-pujian, Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tiada ilah selain Allah saja tiada sekutu bagi-Nya. Yang menyempurnakan janji-Nya, menolong hamba-Nya dan Mengalahkan golongan-golongan (orang kafir) sendirian”.

Ia mengucapkan ini sebanyak tiga kali, dan berdoa di antaranya, dengan doa-doa yang ia kehendaki tetapi yang lebih utama adalah yang ma’tsur (ada atsarnya) dari Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-  atau salaf ash-Shalih.

4). Kemudian turun  untuk melakukan sa’i (yaitu lari-lari kecil) antara shofa dan Marwah. Karena Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-  bersabda, “Bersa’ilah kalian, maka sesungguhnya Allah telah mewajibkan sa’i atas kalian”. [49]

5). Lalu berjalan ke tanda-tanda  yang ada di sebelah kanan dan kiri, yang dikenal dengan “Mail Akhdlor” (lampu neon yang berwarna hijau). Lalu sa’i darinya dengan sungguh-sungguh sampai kepada tanda berikut sesudahnya. [50] Dahulu di masa Rosulullah -Shallallahu alaihi wa sallam-  berupa lembah kerikil yang terdapat banyak batu kerikil kecil. Kemudian berjalan menanjak sehingga datang ke Marwah lalu naik ke atasnya. Lalu melakukan padanya sebagaimana yang dilakukan di Shofa dari menghadap Kiblat, bertakbir, mentauhidkan Allah dan berdo’a. Ini adalah satu putaran.[51]

6). Kemudian kembali sehingga naik ke atas Shofa, berjalan pada tempat jalannya dan bersa’i pada tempat sa’inya. Ini adalah putaran kedua.[52]

7). Kemudian kembali ke Marwah, begitulah seterusnya sehingga sempurna tujuh putaran, yang berakhir di Marwah.[53]

8). Boleh bersa’i di antara keduanya dengan berkendaraan, tetapi berjalan lebih dikagumi  (disenangi)  oleh Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-. [54]

9). Jika berdoa di dalam sa’i dengan do’a berikut ini adalah tiada mengapa, karena telah tasbit dari segenap para slaf ash-Shalih. Doanya adalah sebagai berikut, [55]

رَبِّ اغْفِرْ وَ ارْحَمْ إِنَّكَ أَنْتَ اْلأَعَزُّ اْلأَكْرَمُ

Artinya, “Wahai Rabbku, ampunilah dan rahmatilah (diriku) sesungguhnya Engkau adalah Yang Maha Gagah lagi Maha Mulia”.

10). Apabila selesai dari putaran yang ke tujuh di atas Marwah, maka mencukur rambut kepalanya sampai habis (botak) dan ini lebih utama atau memendekkannya,[56] sedangkan kaum wanita cukup menggunting sebahagian atau beberapa helai rambutnya.[57] Dan dengan ini selesailah amalan-amalan ‘umrah dan bertahallul dari ihram.

Semoga bermanfaat bagi yang hendak menunaikan ibadah umrah. Wallahu a’lam.


[1] HR Muslim: 1209, 1210 dan Abu Dawud: 1743, 1744 dari Ibnu Abbas. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Shahiih Sunan Abi Dawud: 1534 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 10 nomor 1.

[2] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 10 nomor 2.

[3] HR al-Bukhoriy: 1543, Muslim: 1177, Abu Dawud: 1823, an-Nasaa’iy: II/ 9, 10, at-Turmudziy, ad-Darimiy: II/ 31, 32, Ibnu Majah: 2929, Ahmad: II/ 3, 4, 29, 32, 41, 54, 63, 65, 77, 119 dan selainnya dari Ibnu ‘Umar. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 10 nomor 3 dan 4 dan Irwaa’ al-Ghaliil: 1012.

[4] Telah mengeluarkan hadits ini al-Bukhoriy, Muslim dan Abu Dawud: 1825, 1826 dari Ibnu ‘Umar. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Shahiih Abi Dawud: 1609, 1610, 1611 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 11.

[5]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 10-11.

[6] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 11 nomor 4.

[7]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 11 nomor 5.

[8] HR al-Bukhoriy: 1524, 1525, 1526, 1528, 1529, 1530, 1531, 1845 dan Muslim: 1181, 1182, Abu Dawud: 1738, an-Nasaa`iy: II/ 6, 7, ad-Darimiy: II/ 30, Ahmad: I/ 238, 249, 252, 332, 339 dari Ibnu ‘Abbas. Lihat Irwaa` al-Ghaliil: 996 dan Manaasik al-Hajj wa al’Umrah halaman 12-13 nomor 8.

[9]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 14 nomor 11.

[10  HR al-Bukhoriy: 1534, 2337, 7343 dari ‘Umar bin al-Khoththob. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 14 nomor 12.

[11]  HR al-bukhoriy secara ta’liq dan al-Baihaqiy secara maushul dengan sanad yang shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 14 nomor 13.

[12]  HR al-Bukhoriy: 1549, 1550, Muslim: 1184 dan Abu Dawud: 1812 dari Ibnu ‘Umar dan ‘Aisyah. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih. Lihat Irwaa` al-Ghaliil: 1017, Shahiih Sunan Abi Dawud: 1597 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 15 nomor 14.

[13]  HR al-Bukhoriy dan Muslim. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 15 nomor 15.

[14] HR Abu Dawud: 1814 dari as-Saa’ib al-Anshoriy. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Shahiih Sunan Abi Dawud: 1599 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 15 nomor 16.

[15]  HR al-Bukhoriy: 1550 dan Ahmad: VI/ 32, 100, 180, 243. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 16 nomor 17.

[16]  Telah mengeluarkan atsar ini Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al’Umrah halaman 16.

[17]  Lihat Silsilah al-Ahaadiits ash-Shahiihah: 830 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 16-17 nomor 18.

[18] Telah mengeluarkan atsar ini Ahmad: I/ 417 dengan sanad yang baik, dan telah menshahihkannya al-Hakim dan adz-Dzahabiy di dalam Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 17 nomor 19.

[19]  HR al-Bukhoriy: 1573. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 17 nomor 20. Sedangkan untuk ibadah haji selesainya sampai melempar jumroh aqobah.

[20]  Atsar ini dikeluarkan oleh al-Bukhoriy: 1553, 1573 dan Abu Dawud: 1865 dari Ibnu ‘Umar. Lihat Shahiih Abi Dawud: 1641 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 17-18 nomor 21.

[21]  HR al-Bukhoriy: 1575, 1576 dan Abu Dawud: 1866, 1868, 1869 dari Ibnu ‘Umar. Lihat Shahiih Sunan Abi Dawud: 1642, 1643, 1645, 1646 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 18 nomor 22.

[22]  HR al-Faakihiy dengan sanad yang Hasan sebagaimana dikatakan oleh asy-Syaikh al-Albaniy di dalam Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 18 nomor 23.

[23] HR al-Hakim dan al-Baihaqiy dari Anas bin Malik,  berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Hasan, sebagaimana dikatakannya di dalam Silsilah al-Ahaadiits ash-Shahiihah: 2478.

[24]  Lihat Shahiih Kalim ath-Thoyyib nomor 48, 49, 50 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 18 nomor 24.

[25]  Telah mengeluarkan atsar ini Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 18 nomor 25.

[26]  Telah mengeluarkan atsar ini al-Baihaqiy dengan sanad yang hasan dari Sa’id bin al-Musayyab, dan meriwayatkannya juga Ibnu Abi Syaibah. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 19 nomor 26.

[27]  Telah mengeluarkannya al-Bukhoriy: 1613, 1632 dari Ibnu ‘Abbas.

[28] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 19 nomor 27.

[29]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 19 nomor 28 dan Irwaa’ al-Ghalill: 1112.

[30]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 19 nomor 29-31.

[31] HR asy-Syafi’iy dan Ahmad: I/ 28. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 20 nomor 32.

[32]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 20 nomor 33.

[33]  HR at-Turmudziy, Ibnu Khuzaimah, Ibnu hibban, dan al-Hakim.

[34]  Idlthiba’ adalah memasukkan selendang dari bawah ketiaknya yang kanan dan menyelubungi ujungnya ke (pundak) sebelah kiri, menampakkan pundaknya yang sebelah kanan dan menutupi yang sebelah kiri, idlthiba’ ini khusus untuk kaum pria. Adapun sebelum dan sesudah thowaf ini adalah perbuatan bid’ah. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 20.

[35]  HR al-Bukhoriy: 1604, 1616, 1617. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 20 nomor 34.

[36]  HR al-Bukhoriy: 1609. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 21 nomor 35.

[37]  HR Abu Dawud. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 21 nomor 36.

[38] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 21 nomor 37.

[39]  Iltizam adalah menempelkan wajah, dada, hasta, tangan, dan perut ke Ka’bah. Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 22 nomor 38 dan Silsilah al-Ahaadiits ash-Shahiihah: 2138.

[40]  HR al-Bukhoriy: 1650. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 22-23 nomor 40.

[41]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 23 nomor 41.

[42]  HR al-Bukhoriy: 1627, 1645 dari Ibnu ‘Umar dan Muslim 1218 dari Jabir bin Abdullah . Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman23 nomor 42-43 dan Irwaa’ al-Ghaliil: 1017.

[43]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 23 nomor 44.

[44] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 23-24 nomor 45.

[45] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 24 nomor 46.

[46]  Lihat Irwaa’ al-Ghaliil: 1017 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 24 nomor 47.

[47]  Melihat Ka’bah sekarang ini tidaklah mudah kecuali di beberapa bagian tempat dari Shofa, ia dapat melihatnya dari celah-celah tiang yang di bangun pada tingkat kedua dari Masjid. Maka barangsiapa yang ada kemudahan melihatnya maka sungguh-sungguh ia telah melakukan sunnah tetapi jika tidak maka bersungguh-sungguhlah dan tidak apa-apa. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 24 nomor 48.

[48]  Lihat Irwaa’ al-Ghaliil: 1017 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 24-25 nomor 49.

[49]  HR Ahmad: VI/ 421 dari Habibah binti Taj’arah. Berkata asy-Syaikh al-Albani: Shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 25 nomor 50 dan Irwaa’ al-Ghaliil: 1072.

[50]  Berkata Ibnu Qudamah al-Muqoddisiy, “thowaf dan sa’inya kaum wanita adalah berjalan semuanya”. Berkata Ibnu al-Mundzir, “Ahli ilmu berijmak bahwasanya tiada lari-lari kecil bagi wanita di sekitar Baitullah”, tidak pula di antara Shofa dan Marwah dan tidak pula beridlthiba’ atas mereka… dan seterusnya”. Lihat Manaasik al-Hajj wal-‘Umrah halaman 25.

[51] Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 25-26 nomor 51.

[52]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 26 nomor 52.

[53]  Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 26 nomor 53.

[54] HR Abu Nu’aim di dalam mustakhrojnya atas shahih Muslim. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 26 nomor 54.

[55]  Telah meriwayatkan atsar ini Ibnu Abi Syaibah dari Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Umar sengan sanad yang shahih. Lihat Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 26 nomor 55.

[56]  Telah mengeluarkan hadits ini al-Bukhoriy: 1727, 1728, Muslim: 1301, 1302, Abu Dawud: 1979, Ibnu Majah: 3044, ad-Darimiy: II/ 64, Ahmad: II/ 16, 24, 79, 119, 138, 141, 151 dari Abu Hurairah dan Ibnu ‘Umar. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Lihat Irwaa’ al-Ghaliil: 1084 dan Manaasik al-Hajj wa al-‘Umrah halaman 27 nomor 56.

[57]  Telah mengeluarkan hadits ini Abu Dawud: 1984, 1985. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy Shahih sebagaimana di dalam Shahih Sunan Abi Dawud: 1747, 1748, dari Ibnu ‘Abbas dengan lafazh: “Tidak ada bagi wanita mencukur tetapi atas wanita memotong”. Dan hadits yang semakna dikeluarkan oleh at-Tirmidziy: 914 dan Shahiih Sunan at-Tirmidziy: 728 dari ‘Aisyah bahwasanya Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-  melarang wanita untuk mencukur (rambut) kepalanya. Lihat Fath al-Baariy: III: 565.

Iklan
By Abu Ubaidullah Alfaruq Posted in HAJJI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s