SAUDARAKU, SYI’AH ITU SUKA MENYEMBUNYIKAN WASHIYAT IMAM MEREKA….

APA WASHIYAT IMAM ALI RADLIYALLAHU ANHU KETIKA MENJELANG WAFAT??

بسم الله الرحمن الرحيم

syi'ah14Ketika menjelang wafat, tentu hanya hal-hal penting yang diingat. Saat Ali bin Abi Thalib radliyallahu anhu menjelang wafat, beliau berwashiyat, dan tentu wasiat beliau pastilah penting. Maka sudah seharusnya bagi kaum syi’ah rafidlah yang meyakini Ali sebagai imam ma’shum, washiyat Ali wajib diikuti.

Washiyat dari Imam Ali tersebut sudah sangat masyhur di kalangan rafidlah, web-webnya, dan kitab-kitab muktabar mereka seperti Al-Kafi, Man La Yahdluruhu al-Faqih, Tuhaf al-Uqul, Tahdzib al-Ahkam, Nahju as-Sa’adah, Bihar al-Anwar, Mustadrak Safinat al-Bihar, dan kitab-kitab rafidlah yang lain. Tidak ada yang tidak mengetahui washiyat tersebut kecuali amatiran syi’ah.

Kini Kita ambil dari kitab syi’ah yang menurut mereka paling agung yaitu Al-Kafi juz 7 pada Bab صدقات النبى (صلى الله عليه وآله) وفاطمة والائمة (عليهم السلام) و وصاياهم  halaman 49 riwayat nomor 7 hingga halaman 52. Mari kita simak,

هذا ما أوصى به على بن أبى طالب

((
من كتب الشيعة))

       أبوعلى الاشعرى، عن محمد بن عبدالجبار، ومحمد بن اسماعيل، عن الفضل بن شاذان، عن صفوان بن يحيى، عن عبدالرحمن بن الحجاج قال: بعث الي أبوالحسن موسى عليه السلام بوصية أميرالمؤمنين عليه السلام وهى: بسم الله الرحمن الرحيم هذا ما أوصى به وقضى به في ماله عبدالله علي ابتغاء وجه الله ليولجنى به الجنة ويصرفنى به عن النار ويصرف النار عنى يوم تبيض وجوه وتسود وجه أن ما كان لى من مال بينبع يعرف لى فيها وما حولها صدقة ورقيقها غير أن رباحا وأبا نيزر وجبيرا عتقاء ليس لاحد عليهم سبيل فهم موالى يعملون في المال خمس حجج وفيه نفقتهم ورزقهم وارزاق أهاليهم، ومع ذلك ما كان لى بوادى القرى كله من مال لبنى فاطمة ورقيقها صدقة وما كان لى بديمة وأهلها صدقة غير أن زريقا له مثل ما كتبت لاصحابه(1)، وما كان لى باذينة وأهلها صدقة والفقيرين كما قد علمتم صدقة في سبيل الله وان الذى كتبت من أموالى هذه صدقة واجبة بتلة(2) حيا أنا أو ميتا ينفق في كل نفقة يبتغى بها وجه الله في سبيل الله ووجهه وذوى الرحم من بنى هاشم وبنى المطلب والقريب والبعيد، فانه يقوم على ذلك الحسن بن على يأكل منه بالمعروف وينفقه حيث يراه الله عزوجل في حل محلل لا حرج عليه فيه، فان أراد أن يبيع نصيبا من المال فيقضى به الدين فليفعل إن شاء ولا حرج عليه فيه، وإن شاء جعله سرى الملك(3) وإن ولد على ومواليهم واموالهم إلى الحسن بن على وإن كانت دار الحسن بن على غير دار الصدقة فبدا له أن يبيعها فليبع إن شاء لا حرج عليه فيه وإن باع فانه يقسم ثمنها ثلاثة أثلاث فيجعل ثلثا في سبيل الله وثلثا في بنى هاشم وبنى المطلب ويجعل الثلث في آل أبى طالب، وإنه يضعه فيهم حيث يراه الله، وإن حدث بحسن حدث وحسين حى فانه إلى الحسين بن على وإن حسينا يفعل فيه مثل الذى أمرت به حسنا له مثل الذى كتبت للحسن وعليه مثل الذى على الحسن، وإن لبنى (ابني) فاطمة من صدقة على مثل الذى لبنى علي وانى انما جعلت الذى جعلت لابني فاطمة ابتغاء وجه الله عزوجل وتكريم حرمة رسول الله صلى الله عليه وآله وتعظيمهما وتشريفهما ورضاهما وإن حدث بحسن وحسين حدث فإن الآخر منهما ينظر في بنى علي، فان وجد فيهم من يرضى بهداه واسلامه وأمانته فانه يجعله اليه إن شاء، وإن لم ير فيهم بعض الذى يريده فانه يجعله إلى رجل من آل أبى طالب يرضى به، فان وجد آل أبى طالب قد ذهب كبراؤهم وذووا آرائهم فانه يجعله إلى رجل يرضاه من بنى هاشم وأنه يشترط على الذى يجعله اليه أن يترك المال على اصوله وينفق ثمره حيث أمرته به من سبيل الله ووجهه وذوى الرحم من بنى هاشم وبنى المطلب والقريب والبعيد لايباع منه شئ ولا يوهب ولا يورث وإن مال محمد بن علي على ناحيته وهو إلى ابني فاطمة وأن رقيقى الذين في صحيفة صغيرة التى كتبت لى عتقاء(1). هذا ما قضى به على بن أبى طالب في أمواله هذه الغد من يوم قدم مسكن(2) ابتغاء وجه الله والدار الآخرة والله المستعان على كل حال ولا يحل لامرئ مسلم يؤمن بالله واليوم اآلخر أن يقول في شئ قضيته من مالى ولا يخالف فيه أمري من قريب أو بعيد. أما بعد فان ولائدى اللائى أطوف عليهن السبعة عشر منهن امهات اولاد معهن أولادهن ومنهن حبالى ومنهن من لا ولد له فقضاى فيهن إن حدث بى حدث أنه من كان منهن ليس لها ولد وليست بحبلى فهى عتيق لوجه الله عزوجل ليس لاحد عليهن سبيل ومن كان منهن لها ولد أو حبلى فتمسك على ولدها وهى من حظه(3) فان مات ولدها وهى حية فهى عتيق ليس لاحد عليها سبيل، هذا ما قضى به علي في ماله الغد من يوم قدم مسكن شهد أبوسمر بن برهة وصعصعة بن صوحان ويزيد بن قيس وهياج بن أبى هياج وكتب على بن أبى طالب بيده لعشر خلون من جمادى الاولى سنة سبع وثلاثين 

 “Dari Abu Ali al-Asy’ari, dari Muhammad bin Abdul Jabbar, dan Muhammad bin Ismail, dari Fadl-l bin Syadzan, dari Shafwan bin Yahya, dari Abdurrahman bin Hajjaj berkata, Abul Hasan Musa alaihi as-Salam mengirimkan padaku wasiat Amirul Mukminin Alaihi as-Salam, isinya; Bismillahirrahmanirrahim, ini adalah wasiat dari pembagian harta dari hamba Allah Ali, demi mencari ridlo Allah, kiranya agar sudi memasukkan saya ke surga dan menjauhkan dari neraka karena wasiat ini, pada hari di mana ada wajah yang putih dan ada juga wajah yang menghitam. Seluruh harta milikku yang ada di Yanbu’ dan sekitarnya adalah sedekah. Dan seluruh budaknya selain Rabah, Abu Naizar dan Jubair adalah merdeka, tidak ada yang boleh menghalangi mereka, mereka adalah budak, mengelola harta selama lima tahun, mereka boleh mengambil bagian harta untuk nafkah pribadi mereka dan keluarganya. Sedangkan harta milik saya yang ada di Wadil Qura, dari harta milik anak keturunan Fathimah berikut budaknya adalah sedekah. Dan yang ada di Dimah beserta penduduknya adalah sedekah, kecuali Zuraiq, berlaku baginya seperti yang aku lakukan pada teman-temannya. Sedangkan hartaku yang ada di Adzinah berikut penduduknya adalah sedekah, dan Faqirain seperti yang kalian ketahui adalah sedekah di jalan Allah, dan yang telah kutentukan dari hartaku ini adalah sedekah yang wajib kutunaikan baik saat aku hidup maupun sudah mati, seluruhnya diinfakkan demi mencari keridhoan Allah, di jalan Allah, demi meraih keridhoan-Nya. Dan untuk kerabatku dari golongan Bani Hasyim serta Bani Muthalib, yang dekat maupun yang jauh, semuanya dikelola oleh Hasan bin Ali, dia boleh memakan harta itu dengan baik-baik, dan menginfakkan di jalan yang diajarkan Allah, maka itu halal dilakukannya, tidak ada masalah. Jika dia ingin maka boleh dijadikan miliknya, sesungguhnya anak-anak Ali, budak dan hartanya adalah dikelola oleh Hasan bin Ali.  Jika rumah yang menjadi miliknya bukan termasuk rumah sedekah, dan dia ingin menjualnya maka dia boleh menjualnya. Jika dia menjualnya, maka hasil penjualannya dibagi menjadi tiga, sepertiga disedekahkan di jalan Allah, dan dua pertiga untuk Bani Hasyim dan Bani Muthalib, sepertiganya untuk keluarga Abu Thalib, dibagikan pada mereka sesuai petunjuk Allah. Jika terjadi sesuatu pada Hasan sedangkan Husein masih hidup, maka dikelola oleh Husein bin Ali. Dan Husein harus mengelola sesuai dengan petunjukku pada Hasan, dia wajib melakukan apa yang dilakukan oleh Hasan. Bagian sedekah untuk anak-anak fathimah adalah sama seperti anak-anak Ali, saya menggariskan ketentuan untuk anak keturunan Fathimah adalah untuk mencari keridloan Allah dan menghormati Rosulullah, mengagungkan dan memuliakan Rosulullah dan Fathimah. Jika terjadi sesuatu pada Hasan dan Husein, maka yang masih hidup di antara mereka berdua melihat anak cucu Ali. Jika ada dari mereka yang baik agama dan amanatnya, maka diserahkan padanya jika dia mau. Jika tidak ada dari mereka yang baik agama dan amanatnya, maka diserahkan pada salah satu dari anak cucu Abu Thalib yang  dilihatnya baik. Jika di antara anak cucu Abu Thalib sudah tidak ada lagi yang dituakan dan bijaksana, maka diserahkan pada salah satu dari Bani Hasyim, dengan syarat agar harta itu tetap dan tidak dijual, dan menginfakkan hasilnya seperti yang telah kutentukan, yaitu fi sabilillah. Dan harta yang ada pada keluarga Bani Hasyim dan Bani Muthalib tidak boleh dijual, dihibahkan dan diwariskan. Dan harta Muhammad bin Ali yang menjadi miliknya, maka dia digabungkan dengan bagian anak cucu Fathimah, dan budak-budak yang namanya ada dalam daftar kecil, mereka seluruhnya merdeka. Inilah ketentuan yang dituliskan oleh Ali bin Abi Thalib dalam pengelolaan hartanya pada pagi ini, sehari setelah aku sampai di Muskin (nama tempat di dekat Kufah), demi mencari keridloan Allah dan negeri akhirat. Hanya Allah lah tempat kita semua meminta tolong dalam segala kondisi. Tidak halal bagi seorang muslim yang beriman pada Allah dan hari akhir untuk merubah dan melanggar ketentuan ini, baik orang dekat maupun orang jauh. Dan budakku yang kugauli, jumlahnya 17, ada dari mereka yang memiliki anak, ada yang hamil, ada lagi yang tidak memiliki anak. Siapa yang memiliki anak atau sedang hamil, maka tidak dimerdekakan, dan menjadi bagian anaknya. Jika anaknya mati sedang dia masih hidup, maka dia merdeka tidak boleh ada yang menggugat, ini adalah pembagian yang ditentukan oleh Ali bagi hartanya, sehari setelah sampai di Muskin. Disaksikan oleh Abu Samr bin Burhah, Sha’sha’ah bin Shuhan, Yazid bin Qais, Hiyaj bin Abi Hiyaj. Ali menulis wasiat ini dengan tangannya sendiri pada 10 Jumadil Ula tahun 37 H”.

Wasiat di atas adalah mengenai pengelolaan harta Ali. Selain hal tersebut, Ali juga berwasiat,

 وكانت الوصية الاخرى (مع الاولى): بسم الله الرحمن الرحيم هذا ما أوصى به على بن أبى طالب أوصى أنه يشهد أن لا اله الا الله وحده لا شريك له وأن محمدا عبده و رسوله أرسله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله ولو كره المشركون، صلى الله عليه وآله ثم إن صلاتى ونسكى ومحياى ومماتى لله رب العالمين لا شريك له وبذلك أمرت وأنا من المسلمين. ثم إنى اوصيك ياحسن وجميع أهل بيتى وولدى ومن بلغه كتابى بتقوى الله ربكم ولا تموتن الا وانتم مسلمون، واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا فإنى سمعت رسول الله صلى الله عليه وآله يقول: ” صلاح ذات البين أفضل من عامة الصلاة والصيام ” و ” أن المبيرة الحالقة(1) للدين فساد ذات البين ” ولا قوة الا بالله العلى العظيم، انظروا ذوى أرحامكم فصلوهم يهون الله عليكم الحساب. الله الله في الايتام فلا تغبوا أفواههم ولا يضيعوا بحضرتكم فقد سمعت رسول الله صلى الله عليه وآله يقول: ” من عال يتيما حتى يستغني أوجب الله عزوجل له بذلك الجنة كما أوجب لآكل مال اليتيم النار “. الله الله في القرآن فلا يسبقكم إلى العمل به أحد غيركم. الله الله في جيرانكم فإن النبي صلى الله عليه وآله أوصى بهم ومازال رسول الله صلى الله عليه وآله يوصي بهم حتى ظننا أنه سيورثهم. الله الله في بيت ربكم فلا يخلو منكم ما بقيتم فانه إن ترك لم تناظروا وأدنى ما يرجع به من أمه(1) أن يغفر له ما سلف. الله الله في الصلاة فإنها خير العمل، إنها عمود دينكم. الله الله في الزكاة فانها تطفئ غضب ربكم. الله الله في شهر رمضان فإن صيامه جنة من النار. الله الله في الفقراء والمساكين فشاركوهم في معايشكم. الله الله في الجهاد بأموالكم وأنفسكم وألسنتكم فإنما يجاهد رجلان إمام هدى أو مطيع له مقتد بهداه. الله الله في ذرية نبيكم فلا يظلمن بحضرتكم وبين ظهرانيكم وأنتم تقدرون على الدفع عنهم. الله الله في أصحاب نبيكم الذين لم يحدثوا حدثا ولم يؤووا محدثا فإن رسول الله صلى الله عليه وآله أوصى بهم ولعن المحدث منهم ومن غيرهم والمؤوي للمحدث. الله الله في النساء وفيما ملكت أيمانكم فإن آخر ما تكلم به نبيكم عليه السلام أن قال: أوصيكم بالضعيفين: النساء وما ملكت أيمانكم. الصلاة الصلاة الصلاة، لا تخافوا في الله لومة لائم، يكفكم الله من آذاكم وبغى عليكم قولوا للناس حسنا كما أمركم الله عزوجل، وتتركوا الامر بالمعروف والنهي عن المنكر فيولي الله أمركم شراركم ثم تدعون فلا يستجاب لكم عليهم، وعليكم يا بني بالتواصل والتباذل والتبار(2) وإياكم والتقاطع والتدابر والتفرق، وتعانوا على البر والتقوى ولا تعاونوا على الاثم والعدوان واتقوا الله إن الله شديد العقاب، حفظكم الله من أهل بيت وحفظ فيكم نبيكم، أستودعكم الله وأقرأ عليكم السلام ورحمة الله وبركاته. ثم لم يزل يقول: ” لا اله إلا الله “، لا إله إلا الله ” حتى قبض صلوات الله عليه و رحمته في ثلاث ليال من العشر الاواخر ليلة ثلاث وعشرين من شهر رمضان ليلة الجمعة سنة أربعين من الهجرة وكان ضرب ليلة إحدى وعشرين من شهر رمضان

 “Bismillahirrahmanirrahim, inilah wasiat dari Ali bin Abi Thalib, mewasiatkan bahwa dirinya bersyahadat tiada tuhan selain Allah, hanya Dia sendiri tidak ada sekutu baginya, dan Muhammad adalah hamba dan Rosul-Nya, diutus dengan petunjuk dan agama yang benar, untuk memenangkannya di atas seluruh agama, walaupun orang musyrik benci. Shallallahu alaihi wa ‘aalihi, lalu sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah Rabbul Alamin, tidak ada sekutu baginya dan itulah yang diperintahkan padaku, dan aku termasuk golongan muslimin.  Lalu aku mewasiatkan padamu wahai Hasan, dan seluruh Ahlul Baitku, dan anakku, juga seluruh mereka yang membaca tulisanku ini, agar bertaqwa pada Allah Rabb kalian, jangan sampai kalian mati kecuali dalam keadaan muslim. Berpeganglah pada tali Allah bersama-sama, dan janganlah kalian berpecah belah, karena aku mendengar Rosulullah bersabda, ‘Hubungan baik di antara kaum muslimin lebih baik dari pada sholat dan puasa secara umum, dan hal yang merontokkan agama serta yang menghabiskan agama adalah rusaknya hubungan baik di antara kaum muslimin, tidak ada daya dan upaya melainkan dari Allah semata, yang Maha Tinggi lagi Maha Agung’. Perhatikanlah kerabat dekat kalian, sambunglah silaturahmi, agar Allah memudahkan hisab amalan kalian. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang anak yatim, teruslah memberi makanan mereka, jangan sampai terputus, jangan sampai mereka tidak terurus di depan kalian, aku telah mendengar Rosulullah bersabda, ‘Siapa yang menanggung hidup anak yatim sampai bisa bekerja dan mencukupi hidupnya, Allah mewajibkan baginya surga, sebagaimana mewajibkan neraka bagi orang yang memakan anak yatim’. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang Alqur’an, jangan sampai kalian ketinggalan dalam mengamalkanya dari orang lain, Aku ingatkan kalian pada Allah tentang tetangga kalian, karena Rosulullah telah berwasiat tentang mereka, dan selalu mewasiatkan sampai kami mengira bahwa tetangga akan mewarisi harta tetangganya. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang rumah-rumah Allah (masjid) jangan sampai kosong dari kehadiaran kalian selama kalian masih hidup, jika kalian meninggalkan rumah-rumah Allah, kalian tidak diberi tenggang lagi dari adzab, dan hal yang  didapat dari orang yang pergi ke masjid adalah diampuni dosanya yang telah lalu, Aku ingatkan kalian pada Allah tentang sholat, karena sholat adalah sebaik-baik amalan, sholat adalah tiang agama. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang zakat, sungguh zakat memadamkan kemarahan Rabb kalian. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang puasa Ramadlan, karena berpuasa pada bulan itu adalah perisai dari api neraka. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang kaum fakir dan miskin, ikutkan mereka dalam kehidupan kalian. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang jihad dengan harta, jiwa dan lisan kalian, karena hanya ada dua macam orang yang berjihad, yaitu imam yang membawa petunjuk, dan orang taat yang mengikuti petunjuk imam, Aku ingatkan kalian pada Allah tentang keturunan Nabi kalian, jangan sampai mereka dizhalimi di depan mata kalian, sedangkan kalian mampu membela mereka. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang shahabat Nabi kalian, yang tidak berbuat dosa dan tidak melindungi pendosa, karena Rosulullah mewasiatkan mereka, dan melaknat orang yang berbuat jahat di antara mereka, atau melindungi penjahat, juga dari selain mereka. Aku ingatkan kalian pada Allah tentang wanita dan budak, karena kata-kata akhir Nabi kalian adalah, ‘Aku wasiatkan pada kalian dua golongan lemah, yaitu wanita dan budak. Sholat, sholat, sholat, dan janganlah kalian takut melakukan perintah Allah karena celaan orang, Allah akan membela kalian dari orang yang mengganggu dan menganiaya kalian, ucapkan perkataan yang baik pada manusia, seperti telah diperintahkan oleh Allah’. Janganlah kalian meninggalkan amar ma’ruf dan nahi mungkar, jika kalian tinggalkan, Allah akan menjadikan bagi kalian pemimpin dari golongan terjelek dari kalian, lalu kalian berdo’a dan tidak dikabulkan. Wahai anakku, hendaknya engkau menyambung hubungan, memberi orang lain dan berbuat baik, hindarilah memutus hubungan, saling membelakangi dan berpecah belah, hendaknya kalian saling tolong menolong dalam kebaikan dan ketakwaan, dan janganlah tolong menolong atas perbuatan dosa dan permusuhan, bertakwalah pada Allah, sesungguhnya hukuman Allah adalah keras. Semoga Allah menjaga kalian, seperti menjaga keluarga Nabi dan Nabi-Nya di antara kalian, kutitipkan kalian pada Allah, dan aku membaca Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Lalu Ali terus mengucapkan, ‘Laa Ilaaha Illallah’, hingga akhirnya wafat pada malam tanggal 23 Ramadlan, bertepatan malam jumat, tahun 40 H”.

 Source http://www.al-shia.org/html/ara/books/lib-hadis/al-kafi-7/02.htm 

 Al-Majlisi, Mirat Al-‘Uqul Juz 23 halaman 83 : Shahih 

syi'ah22syi'ah23syi'ah24

 مرآة العقول في شرح أخبار آل الرسول، ج23، ص: 83

(الحديث السابع)

صحيح

Source :  http://gadir.free.fr/Ar/Ehlibeyt/kutub2/Mirat_ul_Ukul/023.htm 

Demikian wasiat dari beliau, Ali bin Abi Thalib Radliyallaahu anhu. Wasiat beliau tersebut tidak ditujukan pada anak-anak beliau saja, tapi pada siapa saja yang membaca surat wasiatnya. Yang perlu kita cermati adalah bahwasanya Ali berwasiat tentang banyak hal tentang ketaqwaan kepada Allah Azza Wa Jalla. Mengamalkan Alqur’an, Sholat, Zakat, Puasa Ramadhan, Ibadah haji. Tidak ketinggalan Ali berwasiat agar bersikap baik terhadap para Shahabat Nabi Shallallahu alaihi wa Sallam radliyallahu anhum , lalu berlaku baik pada wanita dan budak. Semua point dari wasiat beliau adalah sangat penting. Semua bentuk amalan-amalan yang beliau wasiatkan tersebut sebagaimana kita ketahui berasal dari Alqur’an.

Namun Ali tidak menyinggung satu hal yang dianggap penting oleh syi’ah hari ini. Ternyata Ali sama sekali tidak menyinggung masalah imamah. Padahal masalah imamah merupakan bagian ushul/ pokok yang paling penting dalam ajaran syi’ah dan termasuk salah satu rukun menurut syi’ah yang dimana jika seseorang tidak beriman kepadanya, maka jatuhlah hukum sesat dan kafir. Namun Ali tidak menyinggung 12 imam, kewajiban mengikuti imam, tidak mewasiatkan pada anak cucunya berikut umat Islam untuk mengikuti 12 imam. Ini satu pertanda bahwa Ali tidak mengenal keyakinan imamah seperti yang dikenal oleh syi’ah. Sungguh sangat lucu perkara yang merupakan pokok dalam Agama, tetapi beliau tidak mewashiatkannya saat menjelang detik-detik terakhir beliau? Apakah syi’ah berani menyatakan bahwa imam yang ma’shum lagi lupa? Ali tidak menyinggung masalah Imamah karena hal tersebut tidak ada dalam Alqur’an. Dengan kata lain, imamah syi’ah tidak ada dalam Islam.  Apa yang beliau wasiatkan hanyalah point-point penting dan semua itu berasal dari Alqur’an. Dan tidak ada Imamah dalam wasiat beliau. Ali malah berwasiat untuk bersikap baik kepada para Shahabat Nabi, mereka yang dianggap pengkhianat oleh syi’ah. Ali tidak meyakini imamah sebagaimana diyakini syi’ah hari ini, dan tidak pernah tahu tentang kewajiban beriman pada 12 imam.

Kata Ali bin Abi Thalib di atas,

فإن حدث بالحسن والحسين حدث فإن ولد الآخر منهما ينظر في ذلك، وإن رآى أن يوليه غيره، نظر في بني علي فإن وجد فيهم من يرتضي دينه وأسلامه وأمانته جعله إليه إن شاء

 “Jika terjadi sesuatu pada Hasan dan Husein, maka yang masih hidup di antara mereka berdua melihat anak cucu Ali, jika ada dari mereka yang baik agama dan amanatnya, maka diserahkan padanya jika dia mau.”

 Jika Ali mengimani adanya 12 imam, sebagaimana syi’ah hari ini, mestinya diserahkan pada Ali bin Husein, bukan salah satu dari anak cucu Ali. Bukankah 12 imam sudah ditunjuk oleh Nabi? Lalu mengapa Imam Ali ragu kepada kema’shuman penerusnya hingga beliau berkata “jika ada dari mereka yang baik agama dan amanatnya“? Bukankah ini petanda bahwa beliau memang tidak mengenal perkara imamah ? Lalu beliau pun berkata “jika dia mau“. Apakah beliau tidak tahu bahwa tugas para imam itu, mau tidak mau, berat ataupun ringan, adalah WAJIB ?!! Perkataan beliau tersebut memberi isyarat bahwa jika tidak mau ya tidak apa-apa, gak dosa lho! Bukankah tugas para imam adalah menyampaikan Amanah dari Allah dan menjalankan tugas sebagai Imam dan jika tidak menjalankannya maka hal tersebut merupakan bentuk pengkhianatan ?

Atau.. Ali, sang pintu ilmu nan ma’shum, kali ini tidak tahu?
Ali memang tidak mengenal ajaran imamah.

  صورة وصية امير المؤمنين على بن ابى طالب
رضى الله عنه
من كتب السنة

 بسم الله الرحمن الرحيم
هذا ما أوصى به علي بن أبي طالب

 أنه يشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأن محمدا عبده ورسوله
أرسله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله ولو كره المشركون

إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين لا شريك له وبذلك أمرت وأنا أول المسلمين…
أوصيك يا حسن وجميع ولدي ومن بلغه كتابي بتقوى الله ربكم ولا تموتن إلا وأنتم مسلمون..
واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا فإني سمعت أبا القاسم صلى الله عليه وسلم يقول: ” إن صلاح ذات البين أفضل من عامة الصلاة والصيام ”

أنظروا إلى ذوي أرحامكم فصلوا ليهون الله عليكم الحساب
الله الله في الايتام فلا تعفو أفواههم ولا يضيعن بحضرتكم،
والله الله في جيرانكم فإنهم وصية نبيكم، ما زال يوصي بهم حتى ظننا أنه سيورثهم،
والله الله في القرآن فلا يسبقنكم إلى العمل به غيركم،
والله الله في الصلاة فإنها عمود دينكم،
والله الله في بيت ربكم فلا يخلون منكم ما بقيتم فإنه إن ترك لم تناظروا،
والله الله في شهر رمضان فإن صيامه جنة من النار،
والله الله في الجهاد في سبيل الله بأموالكم وأنفسكم،
والله الله في الزكاة فإنها تطفئ غضب الرب،
والله الله في ذمة نبيكم لا تظلمن بين ظهرا************م،
والله الله في أصحاب نبيكم فإن رسول الله صلى الله عليه وسلم أوصى بهم،
والله الله في الفقراء والمساكين فأشركوهم في معاشكم،
والله الله فيما ملكت أيمانكم فإن آخر ما تكلم به رسول الله صلى الله عليه وسلم أن قال: ” أوصيكم بالضعيفين نسائكم وما ملكت أيمانكم “
الصلاة الصلاة لا تخافن في الله لومة لائم يكفكم من أرادكم وبغى عليكم،
وقولوا للناس حسنا كما أمركم الله،
ولا تتركوا الامر بالمعروف والنهي عن المنكر، فيولي الامر شراركم ثم تدعون فلا يستجاب لكم،
وعليكم بالتواصل والتباذل،
وإياكم والتدابر والتقاطع والتفرق،
وتعاونوا على البر والتقوى ولا تعاونوا على الاثم والعدوان
واتقوا الله إن الله شديد العقاب،
حفظكم الله من أهل بيت، وحفظ عليكم نبيكم أستودعكم الله وأقرأ عليكم السلام ورحمه الله

ثم لم ينقطق رضى الله عنه إلا بلا إله إلا الله حتى قبض في 18 من شهر رمضان سنة أربعين.

 المعجم الكبير الطبرانى :ج1/ص97 ح168مجمع الزوائد ومنبع الفوائد للحافظ الهيثمى ج 9 ص 199نصب الراية فى تخريج أحاديث الهداية ج 13 ص 31إرواء الغليل فى تخريج منار السبيل رقم (1640) – البداية والنهاية ج 7 ص 362 – تاريخ الطبرى ج 5 ص 150

 فأين الوصاية بالإمامة وأنها أكبر و أعلى أركان الإسلام

Sumber,  http://jaser-leonheart.blogspot.com

Iklan

TEMPATKAN POSISI SHAFF ANDA DENGAN BENAR !!!

POSISI SHAFF DI DALAM SHOLAT

بسم الله الرحمن الرحيم

Shaff21). Mengisi Shaff pertama

Dari al-Barra bin Azib radliyallahu anhu berkata, Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

      إِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى الصُّفُوْفِ اْلأَوَّلِ

            “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya mengucapkan sholawat kepada shaff pertama”. [HR Abu Dawud: 664, an-Nasa’iy: II/ 89-90, Ibnu Majah: 997, 999 dan al-Hakim: 2146, 2156, 2173. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [1]

Dari Jabir bin Samurah radliyallahu anhuma berkata, Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam pernah keluar menemui kami lalu bersabda,

      أَلَا تَصُفُّوْنَ كَمَا تَصُفُّ اْلمـَلَائِكَةُ عِنْدَ رَبِّهَا ؟ فَقُلْنَا: يَا رَسُوْلَ اللهِ وَ كَيْفَ تَصُفُّ اْلمـَلَائِكَةُ عِنْدَ رَبِّهَا ؟ قَالَ: يُتِمُّوْنَ الصُّفُوْفَ اْلأَوَّلِ وَ يَتَرَاصُّوْنَ فِى الصَّفِّ

            “Tidakkah kalian bershaff (berbaris) sebagaimana bershaffnya para malaikat di sisi Rabb mereka?”. Kami bertanya, “Wahai Rosulullah bagaimana caranya para malaikat itu bershaff di sisi Rabb mereka?”. Beliau menjawab, “Yaitu mereka menyempurnakan shaff-shaff pertama dan rapat di dalam shaff”. [HR Muslim: 430 dan Abu Dawud: 661. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [2]

Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

            لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَا فِى النِّدَاءِ وَ الصَّفِّ اْلأَوَّلِ ثُمَّ لَا يَجِدُوْا إِلَّا أَنْ يَسْتَهِمُوْا عَلَيْهِ لَاسْتَهَمُوْا عَلَيْهِ

            “Seandainya manusia mengetahui apa yang terdapat di dalam (mengumandangkan) adzan dan shaff pertama, lalu mereka tidak menjumpai kecuali mereka harus mengundinya niscaya mereka akan mengundinya”. [HR al-Bukhoriy: 615, 653, 721, 2829, 5733  dan Muslim: 437]. [3]

Dari Abu Said Al-Khudriy bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam melihat para sahabatnya terlambat, maka beliau bersabda kepada mereka,

تَقَدَّمُوا فَأْتَمُّوا بِي وَلْيَأْتَمَّ بِكُمْ مَنْ بَعْدَكُمْ لَا يَزَالُ قَوْمٌ يَتَأَخَّرُونَ حَتَّى يُؤَخِّرَهُمُ اللَّهُ

“Kalian majulah ke depan dan bermakmumlah di belakangku, dan hendaklah orang yang datang setelah kalian bermakmum di belakang kalian. Senantiasa suatu kaum itu membiasakan diri terlambat mendatangi shalat, hingga Allah juga menunda (memberikan rahmat-Nya kepada) mereka”. [HR. Muslim: 438 dan Abu Dawud: 680. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [4]

Berdasarkan dalil-dalil di atas, maka Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan umatnya untuk memenuhi shaff yang pertama dan terdepan terlebih dahulu lalu yang selanjutnya.

Bahkan dianjurkan untuk mengisi shaff yang berada di sebelah kanan imam, karena dahulu para shahabat radliyallahu anhum sangat menyukai jika mereka berdiri di shaff yang terdepan dan di sebelah kanan Nabi Shallallahu alaihi wa sallam. Sebagaimana telah disebutkan di dalam hadits berikut,

Dari al-Barra’ bin Azib berkata,

‏ُكُنَّا إِذَا صَلَّيْنَا خَلْفَ رَسُوْلِ اللهِ ‏صلى الله عليه وسلم ‏أَحْبَبْنَا أَنْ نَكُوْنَ عَنْ يَمِيْنِهِ يُقْبِلُ عَلَيْنَا بِوَجْهِهِ قَالَ فَسَمِعْتُهُ يَقُوْلُ ‏رَبِّ قِنِي عَذَابَكَ يَوْمَ تَبْعَثُ ‏‏أَوْ تَجْمَعُ ‏‏عِبَادَكَ ‏

 “Kami apabila sholat di belakang Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam kami ingin berdiri di sebelah kanannya yang Beliau menghadapkan wajahnya kepada kami”. Berkata al-Barra’, Aku mendengar beliau berdoa, “Ya Allah jauhkanlah aku dari adzab-Mu pada hari Engkau membangkitkan atau mengumpulkan hamba-hambaMu”. [Atsar riwayat Muslim: 709, Ibnu Majah: 1006, an-Nasa’iy: II/ 94 dan Abu Dawud: 615. Dan dishahihkan oleh asy-Syaikh al-Albaniy]. [5]

Dari Aisyah berkata, telah bersabda Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى مَيَامِنِ الصُّفُوفِ

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat ke atas orang-orang yang berada di shaff sebelah kanan.” [HR Abu Dawud: 676. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Hasan]. [6]

2). Yang berhak di belakang Imam.

Ketika ikomat dikumandangkan, maka seluruh jamaah sholat hendaknya mempersiapkan diri dengan berdiri di belakang tempat berdirinya imam dengan membentuk barisan dengan merapatkan dan meluruskan shaff.

Hendaknya yang di belakang imam langsung itu adalah orang-orang yang mempunyai kepandaian dan akal dari kalangan ahli ilmu, hafal banyak ayat dari Alqur’an dan fasih dalam membacanya, memahami aturan sholat yang sesuai syar’iy dan sebagainya. Hal ini disebabkan,

a). Bentuk penghormatan bagi orang yang memiliki ilmu Alqur’an dan sunnah.

b). Dapat mengingatkan imam jika terjadi kesalahan bacaan ayat atau kekeliruan gerakan sholat dari imam tersebut.

c). Dapat mengganti posisi imam, jika imam batal sholatnya karena suatu sebab.

Dari Abu Mas’ud radliyallahu anhu berkata, Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam meluruskan pundak-pundak kami ketika hendak mengerjakan sholat (secara berjamaah) dan bersabda,

اسْتَوُوْا وَ لاَ تَخْتَلِفُوْا فَتَخْتَلِفَ قُلُوْبُكُمْ لِيَلِنِى مِنْكُمْ أَوْلُو اْلأَحْلَامِ وَ النُّهَى ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ

“Luruskan (shaff-shaff kalian) dan janganlah berselisih yang akan menyebabkan hati-hati kalian juga berselisih. Hendaklah yang dekat denganku di antara kalian adalah orang-orang yang memiliki  kepintaran dan akal. Lalu orang-orang berikutnya kemudian orang-orang berikutnya”. [HR Muslim: 432 (122), Abu Dawud: 674, an-Nasa’iy: II/ 87, 88, 90, Ibnu Majah: 976 dan Ahmad: IV/ 122. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih].[7]

Berkata asy-Syaikh Salim bin Ied al-Hilaliy hafizhohullah, “Dianjurkan setelah imam itu (shaffnya) para hafizh (penghafal Alqur’an) dan orang yang memahami Alqur’an dan sunnah kemudian selain mereka. Terdapat penjelasan akan keutamaan ilmu tentang Alqur’an dan sunnah Rosul-Nya Shallallahu alaihi wa sallam. Karena hal tersebut menjadi penyebab didahulukannya mereka atas selain mereka (dalam banyak hal)”. [8]

Dari Abdullah bin Mas’ud berkata, telah bersabda Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam,

لِيَلِنِى مِنْكُمْ أُوْلُوا اْلأَحْلَامِ وَ النُّهَى ثُمَّ يَلُوْنَهُمْ (ثلاثا) وَ إِيَّاكُمْ وَ هَيْشَاتِ اْلأَسْوَاقِ

Hendaklah yang dekat denganku di antara kalian adalah orang-orang yang memiliki akal dan kepintaran, lalu orang-orang berikutnya (tiga kali). Dan jauhilah membuat kebisingan seperti di pasar”. [HR Muslim: 432 (123), Abu Dawud: 675, at-Turmudziy: 228 dan Ahmad: I/ 457. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [9]

Berkata al-Imam an-Nawawiy rahimahullah, “Di dalam hadits ini terdapat dalil dalam mendahulukan orang paling utama lalu selanjutnya di belakang imam. Karena mereka itu orang yang paling utama untuk dimuliakan. Boleh jadi mereka juga orang yang dibutuhkan oleh imam untuk menggantikannya (jika batal), maka hal ini tentu lebih utama. Penyebab lainnya adalah karena untuk mengingatkan imam apabila lupa (keliru), sedangkan selain mereka tidak dapat melakukan hal tersebut”. [10]

3). Shaff pria dan wanita.

Jika di dalam shaff sholat berjamaah terdapat banyak kaum laki-laki dan wanita, maka posisi shaff laki-laki adalah di depan bahkan yang terbaik bagi mereka adalah yang paling depan dan yang paling jelek adalah yang paling belakang. Sedangkan shaff para wanita adalah di belakang bahkan shaff yang terbaik bagi mereka adalah yang paling belakang dari shaff sedangkan yang paling buruk adalah yang paling depan.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dia berkata, Rosulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ صُفُوفِ الرِّجَالِ أَوَّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِّسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا

“Sebaik-baik shaff kaum laki-laki adalah yang paling awal, dan sejelek-jeleknya adalah paling terakhir. Dan sebaik-baik shaff wanita adalah paling terakhir, dan sejelek-jeleknya adalah yang paling awal”. [HR. Muslim: 440, Abu Dawud: 678, an-Nasa’iy: II/ 93, at-Turmudziy: 224, Ibnu Majah: 1000 dan Ahmad: II/ 247. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [11]

Berkata asy-Syaikh Salim bin Ied al-Hilaliy hafizhohullah, “Dianjurkan bagi kaum lelaki untuk bersegera datang ke masjid agar mereka mendapatkan keutamaan pahala mendahului (datang ke masjid) dan memperoleh shaff yang pertama. Sedangkan kaum wanita dianjurkan untuk mengakhirkan kehadirannya ke masjid agar memperoleh keutamaan shaff yang paling akhir”.  [12]

Dari Jabir bin Abdullah berkata, telah bersabda Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam,

خَيْرُ صُفُوفِ الرِّجَالِ مُقَدَّمُهَا وَشَرُّهَا مُؤُخِّرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِّسَاءِ مُؤُخِّرُهَا وَشَرُّهَا مُقَدَّمُهَا

“Sebaik-baik shaff kaum laki-laki adalah di depan, dan sejelek-jeleknya adalah paling belakang. Dan sebaik-baik shaff wanita adalah paling belakang, dan sejelek-jeleknya adalah yang paling depan”. [HR Ibnu Majah: 1001. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Hasan Shahih]. [13]

Berkata asy-Syaikh Masyhur Hasan Salman hafizhohullah, “Yang dimaksud dengan seburuk-buruk shaff pada kaum lelaki dan wanita adalah yang paling sedikit pahala dan keutamaannya dan yang paling jauh dari tuntutan syariat. Sedangkan yang dimaksud sebaik-baiknya adalah kebalikannya”. [14]

4). Beberapa posisi imam dan makmum di dalam sholat.

Untuk lebih mudah dipahami akan dijelaskan secara ringkas disini beberapa posisi shaff yang dapat terjadi dalam keseharian kaum muslimin ketika hendak mengerjakan sholat.

a). Apabila makmum seorang pria saja.

Dari Jabir berkata,

كُنْتُ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه و سلم فِى سَفِرٍ فَانْتَهَيْنَا إِلَى مَشْرَعَةٍ فَقَالَ: أَلَا تُشْرِعُ يَا جَابِرُ؟ قُلْتُ: بَلَى قَالَ فَنَزَلَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم وَ أَشْرَعْتُ قَالَ ثُمَّ ذَهَبَ لِحَاجَتِهِ وَ وَضَعْتُ لَهُ وَضُوْءًا قَالَ فَجَاءَ فَتَوَضَّأَ ثُمَّ قَامَ فَصَلَّى فِى ثَوْبٍ وَاحِدٍ خَالَفَ بَيْنَ طَرَفَيْهِ فَقُمْتُ خَلْفَهُ فَأَخَذَ بِأُذُنِى فَجَعَلَنِى عَنْ يَمِيْنِهِ

“Saya pernah bersama Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam di dalam suatu perjalanan. Lalu kami sampai di sebuah jalan di pinggir sungai. Beliau bersabda, “Jangan engkau memulainya wahai Jabir”?. Aku berkata, “Ya”. Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallampun singgah dan akupun memulainya. Kemudian Beliau pergi untuk menunaikan hajatnya dan akupun menyediakan air wudlu untuknya. Lalu Beliaupun datang dan berwudlu, kemudian sholat dengan mengenakan satu kain yang diselempangkan antara dua ujungnya. Dan akupun berdiri di belakangnya lalu Beliau memegang telingaku dan meletakkanku di sebelah kanannya. [HR Muslim: 766].

Dari Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu anhuma dia berkata,

بِتُّ فِي بَيْتِ خَالَتِي مَيْمُونَةَ فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ ثُمَّ جَاءَ فَصَلَّى أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ ثُمَّ نَامَ ثُمَّ قَامَ فَجِئْتُ فَقُمْتُ عَنْ يَسَارِهِ فَجَعَلَنِي عَنْ يَمِينِهِ فَصَلَّى خَمْسَ رَكَعَاتٍ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ نَامَ حَتَّى سَمِعْتُ غَطِيطَهُ أَوْ قَالَ خَطِيطَهُ ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الصَّلَاةِ

“Aku pernah menginap di rumah bibiku, Maimunah. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pergi shalat ‘isya kemudian kembali ke rumah dan shalat sunnat empat rakaat, kemudian beliau tidur. Saat tengah malam beliau bangun dan shalat malam, aku lalu datang untuk ikut shalat bersama beliau dan berdiri di samping kiri beliau. Kemudian beliau menggeserku ke sebelah kanannya, lalu beliau shalat lima rakaat, kemudian dua rakaat, kemudian tidur hingga aku mendengar suara dengkur beliau. Setelah itu beliau kemudian keluar untuk shalat (shubuh)”. [HR. al-Bukhari: 117, 138, 183, 697, 698, 699, 726, 728, 859, 5919, 6316, an-Nasa’iy: II/ 87 dan at-Turmudziy: 233. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [15]

Imam al-Bukhariy rahimahullah memberikan judul bab terhadap hadits di atas,

بَابُ: يَقُوْمُ عَنْ يَمِيْنِ الإمامِ بِحِذائِهِ سَواء إِذا كانا اثْنَيْنِ

“Bab, (makmum) berdiri sejajar tepat di samping kanan imam jika mereka hanya sholat berdua”. [16]

Kemudian dalam Kitab Fat-h al-Bariy Syar-h Shahih al-Bukhariy, al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalaniy rahimahullah (wafat tahun 852H) menguatkan apa yang ditegaskan oleh Imam al-Bukhariy tersebut dengan beberapa atsar shahabat dan tabi’in. Di antaranya adalah sebagaimana berikut,

Dari Abdullah bin Utbah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata,

دَخَلْتُ عَلَى عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ بِالْهَاجِرَةِ فَوَجَدْتُهُ يُسَبِّحُ، فَقُمْتُ وَرَاءَهُ فَقَرَّبَنِي حَتَّى جَعَلَنِي حِذَاءَهُ عَنْ يَمِينِهِ

“Aku pergi masuk mengunjungi Umar bin al-Khaththab pada waktu siang. Aku dapati beliau sedang sholat sunnah. Maka aku pun berdiri di belakangnya (sebagai makmum). Lalu beliau menarikku ke arahnya dan menempatkanku sejajar di sisi kanannya”. [17]

Ibnu Juraij berkata,

قُلْتُ لِعَطَاءٍ الرَّجُلُ يُصَلِّي مَعَ الرَّجُلِ أَيْنَ يَكُوْنُ مِنْهُ؟ قَالَ إِلَى شِقِّهِ اْلأَيْمَنِ قُلْتُ أَيُحَاذِى بِهِ حَتَّى يَصِفَّ مَعَهُ لَا يَفُوْتُ أَحَدُهُمَا اْلآخَرَ قَالَ نَعَمْ قُلْتُ أَتُحِبُّ أَنْ يُسَاوِيَهُ حَتَّى لَا تَكُوْنَ بَيْنَهُمَا فُرْجَةٌ قَالَ نَعَمْ

“Aku bertanya kepada Atha’, “jika seorang lelaki solat bersama seorang lelaki, maka di mana ia perlu berdiri?” Jawab Atha’, “Di sisi kanannya.” Aku bertanya lagi, “Adakah ia berdiri sejajar dengan imam sehingga posisi mereka seperti satu shaff, salah seorang dari keduanya tidak maju?”. Atha’ menjawab, “Benar.” Aku bertanya lagi, “Adakah engkau suka kalau ia berdiri rapat sehingga tidak ada lagi celah di antara keduanya?”. Atha’ menjawab, “Ya”. [18]

Dua hadits dan beberapa astar di atas menjelaskan bahwa jika ada dua orang hendak sholat, maka posisinya adalah makmum berada di sebelah kanan imam bukan di belakangnya sebagaimana yang biasa dilakukan oleh masyarakat awam. Biasanya kaum awam jika terjadi hal seperti ini, akan tetap mengerjakan sholat, imam di depan sedangkan makmumnya tepat di belakangnya. Atau juga makmumnya di belakang sebelah kanan imam dan terkadang makmumnya maju sedikit dekat dengan imam namun tidak sejajar dengannya.

Padahal jika terjadi seorang imam mempunyai seorang makmum lelaki saja maka letak makmum itu di sebelah kanan tepat di sampingnya tidak mundur sedikitpun dengan menempelkan mata kaki dan bahu keduanya.

Dan jika sedang terjadi sholat yang terdiri dari seorang imam dan seorang makmum yang berdiri sejajar, lalu datang lagi seorang makmum pria maka imam berhak untuk mendorong makmum yang di sebelah kanannya untuk disejajarkan dengan makmum yang baru datang di belakangnya.

Hal ini didasarkan pada hadits Jabir yang panjang, yang sebagiannya berbunyi,

 ثُمَّ جِئْتُ حَتَّى قُمْتُ عَنْ يَسَارِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ بِيَدِي فَأَدَارَنِي حَتَّى أَقَامَنِي عَنْ يَمِينِهِ ثُمَّ جَاءَ جَبَّارُ بْنُ صَخْرٍ فَتَوَضَّأَ ثُمَّ جَاءَ فَقَامَ عَنْ يَسَارِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدَيْنَا جَمِيعًا فَدَفَعَنَا حَتَّى أَقَامَنَا خَلْفَهُ

“Kemudian aku datang sampai berdiri di sebelah kiri Rosulullah, lalu beliau memegang tanganku dan menarikku hingga membuatku berdiri di sebelah kanannya. Kemudian datang Jabbar bin Shakhr, lalu ia berwudhu kemudian datang dan berdiri di sebelah kiri Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, lalu Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memegang tangan kami berdua dan mendorong kami hingga membuat kami berdiri di belakang beliau”. [HR Muslim: 3010].

b). Posisi Imam, seorang makmum pria dan seorang makmum wanita.

Lalu jika terdapat makmum seorang lelaki dan seorang wanita, maka posisinya adalah letak makmum di sebelah kanan sejajar dengan imam dan letak wanita dibelakang mereka berdua.

Dari Abdullah bin Abbas radliyallahu anhuma berkata,

      صَلَّيْتُ إِلَى جَنْبِ النَّبِيِّ صلى الله عليه و سلم وَ عَائِشَةُ خَلْفَنَا تُصَلِّى مَعَنَا وَ أَنَا إِلَى جَنْبِ النَّبِيِّ صلى الله عليه و سلم أُصَلِّى مَعَهُ

            “Aku sholat di sisi Nabi Shallallahu alaihi wa sallam dan Aisyah di belakang kami sholat bersama kami. Sedangkan aku di samping Nabi Shallallahu alaihi wa sallam sholat bersamanya”. [HR an-Nasa’iy: II/ 86 dan Ahmad: I/ 304. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [19]

Dari Anas radliyallahu anhu berkata,

      صَلَّى بِى رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم وَ بِامْرَأَةِ مِنْ أَهْلِى فَأَقَامَنِى عِنْ يَمِيْنِهِ وَ اْلمـَرْأَةُ خَلْفَنَا

           “Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam pernah sholat bersamaku dan seorang wanita dari keluargaku. Beliau menempatkan aku di sebelah kanannya dan wanita itu di belakang kami”. [HR an-Nasa’iy: II/ 86-87 dan Muslim: 660. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [20]

c). Posisi Imam, dua orang makmum pria dan seorang wanita.

Lalu jika ada dua orang makmum lelaki dan seorang makmum wanita, maka letak posisi makmum lelaki adalah di belakang imam sedangkan letak makmun wanita berada di belakang makmum lelaki.

Dari Anas radliyallahu anhu berkata,

 صَلَّيْتُ أَنَا وَيَتِيمٌ فِي بَيْتِنَا خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأُمِّي أُمُّ سُلَيْمٍ خَلْفَنَا

“Aku sholat bersama seorang anak yatim di rumah kami di belakang Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, dan ibuku Ummu Sulaim di belakang kami” [HR al-Bukhoriy: 727, Muslim: 658, Abu Dawud: 612, at-Turmudziy: 234 dan an-Nasa’iy: II/ 85-86. Berkata asy-Syaikh al-Baniy: Shahih]. [21]

d). Posisi Imam, seorang makmum pria dan makmum dua wanita.

Apabila imam memiliki seorang makmum lelaki dan dua orang wanita, maka letak makmum pria berada di sebelahkan sejajar dengannya sebagaimana telah dijelaskan. Sedangkan letak kedua makmum wanitanya tetap berada di belakang imam dan makmum lelaki.

Dari Anas,

 أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى بِهِ وَبِأُمِّهِ أَوْ خَالَتِهِ قَالَ فَأَقَامَنِي عَنْ يَمِينِهِ وَأَقَامَ الْمَرْأَةَ خَلْفَنَا

“Sesungguhnya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam solat dengannya dan ibunya atau bibinya. Anas berkata, “Lalu Rosulullah meletakkanku berdiri di sebelah kanannya dan wanita di belakang kami.” [HR Muslim: 660 (269), an-Nasa’iy: II/ 86, Abu Dawud: 609 dan Ahmad: III/ 258. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [22]

e).Posisi imam dan makmum lebih dari dua orang.

Sedangkan jika imam mempunyai banyak makmum dari golongan lelaki dan wanita, maka posisi mereka sebagaimana telah dijelaskan oleh keumuman dalil-dalil yang telah lalu.

Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu dia berkata, Rosulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ صُفُوفِ الرِّجَالِ أَوَّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِّسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا

“Sebaik-baik shaff kaum laki-laki adalah yang paling awal, dan sejelek-jeleknya adalah paling terakhir. Dan sebaik-baik shaff wanita adalah paling terakhir, dan sejelek-jeleknya adalah yang paling awal”. [HR. Muslim: 440, Abu Dawud: 678, an-Nasa’iy: II/ 93, at-Turmudziy: 224, Ibnu Majah: 1000 dan Ahmad: II/ 247. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [23]

Dari Jabir radliyallahu anhu di dalam hadits yang panjang, di antaranya,

ثُمَّ جِئْتُ حَتَّى قُمْتُ عَنْ يَسَارِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ بِيَدِي فَأَدَارَنِي حَتَّى أَقَامَنِي عَنْ يَمِينِهِ ثُمَّ جَاءَ جَبَّارُ بْنُ صَخْرٍ فَتَوَضَّأَ ثُمَّ جَاءَ فَقَامَ عَنْ يَسَارِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدَيْنَا جَمِيعًا فَدَفَعَنَا حَتَّى أَقَامَنَا خَلْفَهُ

“Kemudian aku datang sampai berdiri di sebelah kiri Rosulullah, lalu beliau memegang tanganku dan menarikku hingga membuatku berdiri di sebelah kanannya. Kemudian datang Jabbar bin Shakhr, lalu ia berwudhu kemudian datang dan berdiri di sebelah kiri Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, lalu Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam memegang tangan kami berdua dan mendorong kami hingga membuat kami berdiri di belakang beliau”. [HR Muslim: 3010].

f). Posisi Imam dan makmumnya para wanita.

Lalu apabila kaum wanita hendak mengerjakan sholat berjamaah, sedangkan tidak ada imam lelaki maka posisinya adalah mereka membentuk shaff yang lurus dan rapat dengan menempelkan kaki dengan kaki dan bahu dengan bahu di antara mereka dan letak imam mereka ada di tengah-tengah mereka di shaff terdepan.

Hal ini pernah dilakukan dan dicontohkan oleh beberapa sahabat wanita seperti Ummu Salamah, Aisyah dan Ummu Waraqah radliyallahu anhunna.

Dari Raithoh al-Hanafiyah,

أَنَّ عَائِشَةَ أَمَّتْهُنَّ وَقَامَتْ بَيْنَهُنَّ فِي صَلَاةٍ مَكْتُوْبَةٍ

“Bahwasanya Aisyah dahulu pernah mengimami para wanita di dalam sholat wajib dan beliau berdiri (sejajar) ditengah-tengah mereka”. [HR. ‘Abdurrazaq, ad-Daruquthniy, al-Hakim dan al-Baihaqi].

Al-Imam an-Nawawiy rahimahullah mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. Namun hadits ini dilemahkan/ didla’ifkan oleh asy-Syaikh al-Albaniy, namun dia memiliki penguat dari hadits Hujairoh binti Hushain. Begitu juga hal yang sama dilakukan oleh Ummu Salamah.[24]

Dari Hujairoh binti Husain, dia mengatakan,

أَمَّتْنَا أُمُّ سَلَمَةَ فِي صَلَاةِ اْلعَصْرِ قَامَتْ بَيْنَنَا

“Ummu Salamah pernah mengimami kami (para wanita) ketika sholat Ashar dan beliau berdiri di tengah-tengah kami”. [HR Abdurrazaq, Ibnu Abi Syaibah dan al-Baihaqiy. Riwayat ini memiliki penguat dari riwayat lainnya dari jalur Qotadah dari Ummul Hasan].

Dari Qotadah dari Ummu al-Hasan bahwasanya ia pernah melihat Ummu Salamah istri Nabi Shallallahu alaihi wa sallam mengimami para wanita dan ia berdiri bersama mereka di dalam shaff mereka. [HR Ibnu Abi Syaibah. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: atsar ini sanadnya shahih].[25]

Ada pula ulama yang menganjurkan shalat jama’ah bagi wanita dengan sesama mereka berdasarkan hadits dalam riwayat Abu Dawud dalam Bab “Wanita sebagai imam”,

Dari Ummu Waraqah binti Abdullah bin al-Harits berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَزُورُهَا فِى بَيْتِهَا وَجَعَلَ لَهَا مُؤَذِّنًا يُؤَذِّنُ لَهَا وَأَمَرَهَا أَنْ تَؤُمَّ أَهْلَ دَارِهَا. قَالَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ فَأَنَا رَأَيْتُ مُؤَذِّنَهَا شَيْخًا كَبِيرًا.

“Rosulullah shallallahu alaihi wa sallam pernah mengunjungi Ummu Waraqah di rumahnya. Dan beliau menjadikan untuknya seseorang untuk mengumandangkan adzan. Lalu beliau memerintah Ummu Waraqah untuk mengimami para wanita di rumah tersebut”. [HR Abu Dawud: 592. Berkata Syaikh al-Albaniy: Hasan]. [26]

Abdurrahman bin Kholad mengatakan bahwa yang mengumandangkan adzan tersebut adalah seorang pria tua.

5). Hukum sholat sendirian di belakang imam.

Banyak terjadi di kalangan kaum muslimin yang mengerjakan sholat dengan menempatkan posisi shaff sendirian di belakang shaff padahal shaff-shaff yang di depannya masih ada yang kosong. Bahkan juga banyak ditemui beberapa dari kaum muslimin yang mengambil tempat sholat jauh dari shaff-shaff yang ada, yaitu mereka berdiri di sebelah kanan atau kiri atau bahkan di belakang sendirian dan menjauh dari shaff-shaff yang ada. Perilaku ini dikarenakan kejahilan mereka dan jauhnya mereka dari pengajaran alqur’an dan sunnah. Dan perbuatan ini jelas tidak dibenarkan dan wajib bagi yang melakukan ini untuk mengulang kembali sholatnya karena tidak ada sholat bagi orang yang sholat di belakang sendirian.

Dari Ali bin Syaiban (dan ia termasuk dari utusan) berkata, kami pernah keluar sehingga mendatangi Nabi Shallallahu alaihi wa sallam. Lalu kami berbaiat (berjanji setia) kepadanya dan sholat di belakangnya. Kemudian kami sholat dengan sholat yang lain di belakangnya. Lalu Beliau menyelesaikan sholatnya dan melihat seorang pria sholat sendirian di belakang shaff. Lalu Nabi Shallallahu alaihi wa sallam berdiri di dekatnya, ketika ia selesai sholat, Beliau bersabda,

اسْتَقْبِلْ صَلَاتَكَ لَا صَلَاةَ لِلَّذِى خَلْفَ الصَّفِّ

“Ulangilah sholatmu, karena tidak ada sholat bagi orang yang di belakang shaff (sendirian)”. [HR Ibnu Majah: 1003, at-Turmudziy: 230 dan Ahmad: IV/ 23, Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [27]

Dari Hilal bin Yasaf berkata, Ziyad bin Abu al-Ja’d pernah menarik tanganku dan meletakkanku di dekat seorang syaikh di Roqqoh yang di kenal dengan nama Wabishoh bin Ma’bad. Lalu ia berkata,

أَنَّ رَجُلًا صَلَّى خَلْفَ الصَّفِّ وَحْدَهُ فَأَمَرَهُ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم أَنْ يُعِيْدَ الصَّلَاةَ

“Pernah ada seorang pria sholat di belakang shaff sendirian lalu Nabi Shallallahu alaihi wa sallam menyuruhnya untuk mengulangi (sholatnya)”. [HR Ibnu Majah: 1004, at-Turmudziy: 230, 231 dan Abu Dawud: 682. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]. [28]

Demikian beberapa penjelasan tentang posisi shaff di dalam sholat yang merupakan salah satu dari sunnah-sunnah Nabi Shallallahu alaihi wa sallam yang banyak diabaikan dan dianggap remeh oleh sebahagian besar kaum muslimin.

Mudah-mudahan penjelasan ini bermanfaat untukku, keluargaku dan seluruh kaum muslimin agar semakin menyempurnakan ibadah sholat mereka dan mendapatkan balasan pahala yang terbaik kelak di hari kiamat, dimana pada hari itu tidak akan berguana lagi harta benda ataupun pangkat derajat.

Wallahu a’lam bish Showab.


[1] Shahih Sunan Abu Dawud: 618, Shahih Sunan Ibnu Majah: 816, 818, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 781, Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 1842, Misykah al-Mashobih: 1101, dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 507, 513.

[2] Shahih Sunan Abu Dawud: 615, Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 496.

.[3] Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 487.

[4] Shahih Sunan Abu Dawud: 631.

[5] Shahih Sunan Ibnu Majah: 824, Shahih Sunan Abu Dawud: 575, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 792 dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 500.

[6] Shahih Sunan Abu Dawud: 628.

[7] Mukhtashor Shahih Muslim: 267, Shahih Sunan Abu Dawud: 626, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 777, Shahih Sunan Ibnu Majah: 796, Shahih al-Jami’ ash-Shahih: 961 dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 511.

[8] Bahjah an-Nazhirin: II/ 283.

[9] Shahih Sunan at-Turmudziy: 189, Shahih Sunan Abu Dawud: 627 dan Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 5476.

[10] Al-Qoul al-Mubin halaman 220, Syar-h an-Nawawiy ala Shahih Muslim: II/ 155 dan Ma’alim as-Sunan: I/ 184-185.

[11] Mukhtashor Shahih Muslim: 269, Shahih Sunan Abu Dawud: 629, Shahih Sunan at-Turmudziy: 186, Shahih Sunan Ibnu Majah: 819, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 790, Shahih al-Jami ash-Shaghir: 3310 dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 488.

[12] Bahjah an-Nazhirin: II/ 282.

[13] Shahih Ibnu Majah: 820.

[14] Al-Qoul al-Mubin halaman 218.

[15] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 776 dan Shahih Sunan at-Turmudziy: 193.

[16] Fat-h al-Bariy: II/ 190.

[17] Muwaththa’ Imam Malik: 32. Lihat Fat-h al-Bariy: II/ 191 dan al-Qoul al-Mubin halaman 215.

[18] Mushannaf ‘Abdurrozzaq: 3870. Lihat Fat-h al-Bariy: II/ 191 dan al-Qoul al-Mubin halaman 216.

[19] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 774.

[20] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 775.

[21] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 771, Shahih Sunan at-Turmudziy: 194 dan Shahih Sunan Abu Dawud: 572.

[22] Shahih Sunan an-Nasa’iy: 773 dan Shahih Sunan Abu Dawud: 569.

[23] Mukhtashor Shahih Muslim: 269, Shahih Sunan Abu Dawud: 629, Shahih Sunan at-Turmudziy: 186, Shahih Sunan Ibnu Majah: 819, Shahih Sunan an-Nasa’iy: 790, Shahih al-Jami ash-Shaghir: 3310 dan Shahih at-Targhib wa at-Tarhib: 488.

[24] Lihat Tamam al-Minnah fi at-Ta’liq ala Fiq-h as-Sunnah halaman 154.

[25] Tamam al-Minnah halaman 154.

[26] Shahih Sunan Abu Dawud: 553.

[27] Shahih Sunan Ibnu Majah: 822, Shahih Sunan at-turmudziy: 191 dan Irwa al-Ghalil: II/ 328.

[28] Shahih Sunan Ibnu Majah: 823, Shahih Sunan at-Turmudziy: 191, 192 dan Shahih Sunan Abu Dawud: 633.